Skip to main content

Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan. Dahulu, ilmu pengetahuan masih terbatas dan belum maju seperti sekarang.  Dunia semakin berubah kea rah kemajuan teknologi berkat orang-orang yang mengabdi untuk memajukan ilmu pengetahuan dengan melakukan berbagai penelitian dan percobaan untuk menciptakan teknologi yang membuat kehidupan manusia semakin mudah.

Memajukan teknologi tentu bukan perkara yang mudah. Mengubah dunia menjadi lebih baik pastinya tidak pernah menjadi sesuatu yang gampang. Bahkan terkadang untuk mengubah dunia, seseorang harus melanggar aturan. Dengan begitu, tentu harus banyak yang dikorbankan dalam hidupnya. Karena dengan melanggar peraturan, harus banyak konsekuensi yang dia hadapi. Dari mulai difitnah, dianiaya, bahkan dipenjara. Namun hal itu seringkali jadi pemacu mereka untuk berjuang lebih keras. Berikut orang-orang yang berhasil mengubah dunia dengan melanggar peraturan.

1. Galileo Di Vincenzo Bonaiuti De 'Galilei

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan
Galileo Di Vincenzo Bonaiuti De 'Galilei via radioradio.it

Ya, itu adalah nama panjang Galileo Galilei. Ketika sejarah pengamatan ilmiah memiliki banyak tokoh terkemuka, hanya sedikit yang  membicarakan Galileo. Astronom, insinyur, dan fisikawan Italia ini mengikuti jejak Copernicus untuk menemukan cara yang lebih baik dalam memahami alam semesta. Hal ini pada akhirnya mengakibatkan pelanggaran beberapa aturan. Sebagai penganut heliosentrisme Copernican, yaitu teori bahwa bumi berotasi setiap hari karena berputar mengelilingi matahari, ia berselisih dengan Gereja Katolik dengan menyatakan teori Copernicus membuktikan bahwa Alkitab mengandung kesalahan.

Pada saat itu, Gereja sebagian besar bertanggung jawab atas semua studi akademis.  Klaimnya tentang kesalahan Alkitab tentu saja bertentangan dengan pandangan Katolik. Perlu dicatat, bagaimanapun, Gereja tidak menolak Copernicus atau heliosentrisme pada saat itu. Tetapi mereka percaya bahwa Galileo menyajikan teorinya tanpa bukti yang cukup. Sahabat anehdidunia.com Galileo diadili oleh Inkuisisi Romawi pada tahun 1633 dan ditemukan "sangat dicurigai sebagai pelanggar agama" dan dipaksa untuk menarik kembali pandangannya. Dia menghabiskan sisa hidupnya dalam tahanan rumah. Namun, karyanya memengaruhi orang lain, yang mengarah pada pengembangan lebih lanjut astronomi observasi, fisika modern, dan metode ilmiah. Sejak kematiannya, Galileo dikenal sebagai bapak sains modern.

2. Gaius Julius Caesar

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan
Gaius Julius Caesar via rome.us

Melihat kembali ke zaman Romawi Kuno, tidak ada pelanggar aturan yang lebih besar daripada Gaius Julius Caesar. Pada masa berdaulatnya Republik Romawi (masa sebelum Kekaisaran Romawi), masa pemerintahan Caesar sebagai gubernur telah berakhir. Kemudian dia dipanggil kembali ke Roma oleh senat. Dia juga diperintahkan untuk membubarkan pasukannya dan tidak membawa pasukannya menyeberangi sungai Rubicon.

Ketika dia datang ke Rubicon pada 10 Januari 49 SM, dia berhenti sejenak dan mengambil keputusan. Dia melintasi Rubicon dengan seluruh kekuatannya, melanggar aturan Romawi yang saat itu sangat kokoh yang melarang tentara Romawi melintasi garis itu untuk masuk ke dalam wilayah negaranya. Ketika dia menyeberang, dia berkata, "Alea iacta est" (dadu telah dilemparkan).

Tindakannya memicu perang sipil Romawi, yang mengadu domba Jenderal Romawi yang sangat populer melawan senat, yang tidak dicintai oleh orang-orang seperti Caesar. Melanggar aturan itu mengakibatkan perang, yang akhirnya membuat Caesar berhasil menjadi diktator seumur hidup. Ketika dia dibunuh (oleh Senat), cucunya yang sekaligus sebagai anak angkatnya, menggantikannya dan berhasil mengakhiri kedaulatan Republik Romawi. Gaius Octavius (Augustus Caesar) kemudian membangun Kekaisaran Romawi, yang berdiri selama lebih dari 1.400 tahun.

3. Rosa Parks

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan
Rosa Parks via geotimes.id

Rosa Parks aktif dalam gerakan Hak Sipil pada tahun 1950-an. Tetapi dia tidak benar-benar melanggar peraturan sampai tanggal 1 Desember 1955. Pada hari itu, Parks diperintahkan untuk meninggalkan kursinya di dalam bus untuk memberi ruang bagi seorang pria kulit putih oleh James F. Blake. Parks diperintahkan untuk pindah ke bagian belakang bus di mana bagian kursi untuk penumpang berkulit berwarna berada. Ya, saat itu memang sedang dalam kondisi perbedaan warna kulit memengaruhi hak setiap orang dalam masyarakat. Parks menolak dan ditangkap karena dianggap melakukan pembangkangan sipil. Parks bukanlah orang pertama yang mengalami situasi serupa. Namun, dia yang paling menonjol di antara Asosiasi Nasional Orang Berkulit Berwarna (NAACP).

Organisasi tersebut bersatu di belakang Parks atas penangkapannya, yang menyebabkan boikot terhadap bus Montgomery. Boikot 381 hari terhadap sistem bus Montgomery memberikan tekanan kuat pada kota, dan aksi tersebut membantu menggembleng orang-orang untuk mengambil tindakan lebih lanjut. Sahabat anehdidunia.com pada tahun 1956, Mahkamah Agung Amerika Serikat akhirnya mengakhiri perbedaan berdasarkan warna kulit di dalam sistem transportasi umum Alabama. Gerakan hak sipil di Amerika Serikat tumbuh dari contoh yang dilakukan Parks. Dia memengaruhi orang-orang untuk mengambil tindakan lebih lanjut, yang kemudian menghasilkan kemajuan yang lebih besar, yaitu mengakhiri perbedaan hak berdasarkan warna kulit secara keseluruhan di Amerika Serikat pada tahun 1968.

4. Nelson Mandela

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan
Nelson Mandela via id.rayhaber.com

Siapa yang tidak kenal tokoh legenda yang satu ini? Dahulu Afrika Selatan menggunakan sistem hukum diskriminasi berdasarkan ras yang disebut Apartheid. Sistem yang dilembagakan secara resmi ini dimulai pada tahun 1948. Sistem tersebut diberlakukan untuk menjamin politik, struktur sosial, dan ekonomi bangsa yang semuanya menguntungkan populasi kulit putih minoritas. Tentu saja Apartheid secara luas dibenci oleh mayoritas penduduk kulit hitam. Banyak orang mencoba untuk melawan, tetapi mereka mendapati diri mereka lebih sering dipenjara karena usaha mereka. Nelson Mandela kemudian tampil dan berbicara menentang Apartheid secara vokal.

Dia bergabung dengan Partai Komunis Afrika Selatan dan berkomitmen pada bentuk protes tanpa kekerasan. Kemudian, pada tahun 1962, dia memimpin kampanye sabotase melawan pemerintah, yang mengakibatkan dia dipenjara karena bersekongkol untuk menggulingkan negara. Antara 1948 dan 1956, Mandela ditangkap dan dipenjara dengan tuduhan mulai dari penghasutan hingga pengkhianatan tanpa pengadilan. Mandela terus melanggar aturan dengan menantang doktrin Apartheid yang didirikan secara hukum, bahkan setelah dia dipenjara seumur hidup. Akhirnya, dia dibebaskan pada tahun 1990, dan usahanya yang berkelanjutan membantu mengakhiri Apartheid dan mendirikan negara dengan sistem baru di Afrika Selatan. Pada tahun 1994, dia berhasil meraih jabatan Presiden Pertama Afrika Selatan.

5. Mohandas Gandhi

Peradaban manusia sejak dahulu sampai sekarang selalu mengalami perubahan Orang-orang yang Berhasil Mengubah Dunia dengan Melanggar Peraturan
Mohandas Gandhi via talkactive.id

Mohandas “Mahatma” Gandhi kuliah untuk menjadi pengacara di London sebelum kembali ke negara asalnya India untuk membuka praktik. Di India dia menemui banyak kesulitan. Dia memutuskan pindah ke Afrika Selatan, di mana dia tinggal selama 21 tahun, membangun praktik dan keluarganya. Pada usia 45 tahun, ia kembali ke India, di mana ia mengorganisasi petani dan buruh untuk memprotes diskriminasi. Gandhi menjadi pemimpin Kongres Nasional India pada tahun 1921. Ia jugameluncurkan kampanye untuk mengurangi kemiskinan dan memperluas hak-hak sipil. Tahun berikutnya, dia ditangkap karena dianggap melakukan pembangkangan sipil dan hasutan ketika protes yang dia atur berubah menjadi kekerasan.

Saat itu dua puluh dua orang terbunuh, yang kemudian sangat mempengaruhi Gandhi dan cara berpikirnya. Setelah menjalani lima dari enam tahun penjara, dia kembali ke perannya menganjurkan protes secara damai. Kepatuhannya pada non-kekerasan membantu menginspirasi gerakan anti-kolonial besar-besaran. Pada tahun 1930, dia memimpin Dandi Salt March, yaitu gerakan berbaris sejauh 400 kilometer  untuk berbicara menentang pajak yang tidak adil. Beberapa dekade protes tanpa kekerasan akhirnya berakhir dengan berakhirnya kekuasaan Inggris di India. Sepanjang hidupnya, Gandhi melanggar banyak aturan yang membuatnya dipenjara. Tetap saja, dia melanjutkannya meski mengalami kesulitan dan membantu membebaskan sebuah negara dari pemerintahan kolonial tanpa menumpahkan setetes darah pun.

referensi:

https://listverse.com/2021/04/27/top-10-people-who-changed-the-world-by-breaking-the-rules/ https://id.wikipedia.org/wiki/Yulius_Kaisar

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar